Sahabat Dunia&Akhirat

Aug 10, 2009

KITA ADA PELAWAT/PEMERHATI SETIAP HARI

http://www24.brinkster.com/eyiezinc/eyiezinc/mata.gif

Firman Allah Taala yang bermaksud:

"Tiap-tiap umat mempunyai ajal, maka apabila telah datang ajalnya mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaat pun dan tidak dapat (pula) mencepatkannya."
(Surah Al-A'raf: ayat 34)'

Sebuah hadis Nabi s.a.w yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Abbas r.a, bahawa Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya:

"Bahawa malaikat maut memerhati wajah setiap manusia di muka bumi ini 70 kali dalam sehari.Ketika Izrail datang merenung wajah seseorang, didapati orang itu ada yang sedang gelak ketawa. Maka berkata Izrail: Alangkah hairannya aku melihat orang ini, sedangkan aku diutus oleh Allah Taala untuk mencabut nyawanya, tetapi dia masih berseronok-seronok bergelak ketawa."

Diriwayatkan bahawa Allah SWT berjanji akan menjadikan berbagai sebab-sebab kepada kematian yang akan dilalui oleh keturunan Adam. Sehingga keturunan Adam itu akan memikirkan dan mengaitkan kematian itu dengan sebab-sebab yang dialami oleh mereka. Apabila berlaku kematian, mereka akan berkata bahawa si anu itu mati kerana menghidap sakit, ataupun kerana mendapat kemalangan, mereka akan terlupa mengaitkan malaikat maut dengan kematian yang berlaku itu.

Ketika itu Izrail tidak perlu bersedih kerana manusia tidak mengaitkan kematian tersebut dengan kehadiran malaikat maut, yang sememangnya diutus oleh Allah SWT pada saat malapetaka atau sakit tenat seseorang itu bertepatan dengan ajal mereka yang sememangnya telah tiba.

Namun pada hakikatnya bahawa ajal itu adalah ketetapan Allah, yang telah termaktub sejak azali lagi. Semuanya telah nyata di dalam takdir Allah, bahawa kematian pasti tiba pada saat yang ditetapkan. Izrail hanyalah tentera Allah yang menjalankan tugas seperti yang telah diamanahkan kepadanya.

Walau bagaimanapun adalah menjadi hak Allah Taala untuk menentukan kematian seseorang itu sama ada bersebab atau tidak, sebagaimana yang dinyatakan pada awal tulisan ini, bahawa ada ketikanya malaikat maut datang hendak mencabut roh seseorang, tetapi manusia yang dikunjungi malaikat maut sedang dalam keadaan seronok bergelak ketawa, hingga malaikat maut merasa hairan terhadap manusia itu. Ini membuktikan bahawa kematian itu tidak pernah mengenal, sama ada seseorang yang sedang sakit ataupun ketika sihat dan segar bugar.

P/S: Semoga kita dimatikan dalam iman. Mohon berlindung dari mati tercabut iman. KepadaNya jua kita berharap. InsyaALLAH,Tiadalah daya dan kekuatan bagi kami melainkan bantuanMu..

8 comments:

^inas^ said...

Ya Allah aku memohon kepada-Mu agar aku dijauhkan dari seksa kubur, temanilah aku di dalam kubur dan kasihanilah aku yang keseorangan di dalam kubur, hiburkanlah dan gembirakanlah aku di dalam kubur dengan rahmat-Mu yang tak terhitung.

Assiddiq said...

Amin.. Moga dimatikan kita dalam iman.. Mohon terelak dari mati dalam keadaan tercabut iman dan lalai padaNya

NuR said...

ya Allah

hampir kita tak sedar benda tu yg berlaku kan..
emm... kadang sibuk dlm urusan harian buatkan kita lupa tentang hal ni
lupa tentang hal berkaitan mati dan akhirat
lupa tentang hal berkaitan dosa dan pahala

adeh..
sama dengan je sy ni pun
jom muhasabah diri biarpun setiap hari

Assiddiq said...

Jika lalai,kita segera kembali padaNya.. Lalai lagi? segera kembali.. Jangan tangguh2.. istigfar banyak2.. Itulah sifat kita. Lemah,xterelak dari kelalaian.. yg penting sedar dan segera kembali..

Kena ada pada diri setiap masa dan saat rasa keakuan.. kehambaan.. diri ini milikNya.. Jadi sebagai persediaan kita untuk mati adalah kumpul bekal banyak2.. jalankan ketaatan padaNya. Ikhlas keranaNya. Ikhlas itu bukan dakwa iaitu sy telah ikhlas! Tp kerja yg mesti dilakukan.. Hasilnya? Tunggu di akhirat.. Takut dan haraplah padaNya..

arnamee said...

Salam assiddiq, semuanya sementaranya. insyaallah moga2 :)

Assiddiq said...

Wsalam.. InsyaALLAH.. Sama2 btulkan.. berdiri di jalanNya yg lurus~

arnamee said...

ya, assiddiq, jalan yg lurus- semoga :)

Assiddiq said...

InsyaALLAH :d